Semua Berubah Ketika Kamu Telah Menikah

Aku bukan menakut-nakuti ya. Tapi emang bener, setelah menikah itu semua berubah. Di mulai dari kebiasaan, keuangan, dan kehidupan. Seolah kamu terlahir menjadi orang baru, berbeda dari sebelumnya.

Dulu, aku gak pernah nyuci baju. Anak manja banget emang! Kenapa gak mau dosa loh, masak orangtua yang nyuciin? Ya, mau gimana lagi emakku ini orangnya perfectionis. Jadi, gak buat emak-emak lain yang baca harap untuk tidak meniru.

Nyuci baju, nyuci piring. Selalu diomelin, “bajumu masih bau, apaan nyuci baju kek gini.” Ntar beliau cuci sendiri. “Nyuci piring kok masih licin gak bersih. Udah sana gak usah dicuci.” Ini contoh yang salah ngajarin anak ya guys.

Ntar kalo dikerjain pasti ada yang kurang jadi lebih baik ya udahlah biarin aja. Lelah ferguso (Ferguso bukan nama anjing Marimar, loh! Cek google).

Eh, tapi semua berubah ketika sudah menikah. Menikah juga karena, sering ditanya emak “Kapan Nikah?” Bukan karena, “Mak nikahkan aku.” Dari segi usia memang udah pantes, tapi dari segi sifat aku belumlah cocok. Sifat egois dan keras kepala masih ada. Hahaha. Gak bisa dilarang. Seperti, kata suami “Nonton one piece sehari cuma boleh dua episode ya!” Terus aku nurut? Ya, gaklah. Lima belas episode iya. Sekarang di-hide, bisa buka sih cuman pura-pura aja gak bisa. Tetep nonton lebih dari dua episode? Ya teteplah, kan bisa nonton lewat HP. Dianya kesel.

Semua berubah ketika kamu sudah menikah, dimulai dari yang gak pernah nyuci baju dan nyetrika. Sekarang cucian dan setrikaan malah double. Setiap seminggu dua kali malah. Dulu, gak pernah masak sama sekali. Banyak yang bilang aku gak bisa masak. Hahaha. Sekarang setiap mau tidur mikir, “besok masak apa ya?”

Ditambah lagi tinggal sama orangtua, baik sama orangtua atau mertua sama aja gak enaknya. Listrik habis, “KAMU ITU GAK PERNAH BANYAR LISTRIK!” Nasi habis, “KAMU ITU GAK PERNAH BELI BERAS!” Air habis, “KAMU ITU GAK PERNAH BELI AIR!” Baik sama orangtua atau mertua pasti yang dijadikan sasaran empuk tuh istrinya, bukan suaminya.

Terus ada temen nyamperin, “Put, ngopi yuk! Travelling yuk!” Kan pusing. Lagi mikir harga sumbu kompor, wajan, panci, ember, baskom, dsb. Ya, kan kalau mau hidup nyaman harusnya tinggal sendiri minimal kalau cicilan rumahnya belum lunas bisa ngekos. Emang ngekos gak butuh modal?

“Mikir apa sih, Put. Tinggal sama orangtua juga. Kalo air, listrik, beras, habis ya tinggal dibeli. Gitu aja repot!” Tidak semudah itu Ferguso. Please, Ferguso!

2 Comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s