Quality Time Menangkis Kegalauan yang Merajalela

Duh, guys! Pernah gak ngerasa sedih, galau, karena suatu masalah yang penyelesaiannya tuh ada tapi kamu tetep gak bisa melaksanakannya. Itulah yang aku rasakan beberapa hari ini. Dan setelah mandi, nangis di depan kaca. Gak banget kan? Ya, tak banyak orang tau kalau aku yang pecicilan ini tuh gampang sedih. Makanya, berat badan gak pernah naik-naik. Tapi, aku gak baperan loh! Malah disindir orang gak peka-peka.

Apalagi suhu badan terasa anget. Dari semalam tuh bersin terus. Sekarang hidung mampet, ngomong berasa suara beda, tenggorokan sakit, pokoknya terasa kali orang mau sakit.

Setelah mandi, jemur bantal. Eh, abang tumbenan mandi juga. Mencurigakan! Pas nanya, mau kemana? Jawabnya gak ada. Tapi, tetep aja aku maksa soalnya curiga. Meskipun cuma make kaos sama celana pendek bawah dengkul (baca: lutut) tetep aja aku memberondong pertanyaan, “KASIH TAUUUU MAU KEMANAAA??” Jawabannya bikin ngenes, “Mau keluar. Nyari cewek.” Nah, daripada di rumah butek bawaannya pengen nangis. Ya sudah, kalimat andalan meluncur “Mau kemana saja terserah asalkan aku ikuuuuutttt.” Dapet lampu ijo, dibolehin ikut make bedak kilat. Nempel gak nempel yang penting gas.

  • Nempel gak bedaknya?

    Gas kan, Bang. Gas. Di pertengahan perjalanan baru mikir. Eh, sebenarnya aku mau dibawa kemana ya? Hahahaha.

    Kita ke batu 9 toko handphone. Tapi, baru satu toko yang buka. Dan itu pun gak ada yang jual holder tablet 10 inci untuk meja. Babang Dragon itu setiap hari baca di tablet. Jadi, kan dianya lelah mesti nyangga mulu.

  • Yang kayak gini loh, tapi gak ada yang jual juga.

  • Nah, karena masih pagi. Kita jalan lagi. Masih gak tau juga aku mau dibawa kemana. Pokoknya gas terus, Bang. Aku ikut.
  • Mampir ke tempat cucian mobil dan motor (Squto)

  • Bentar guys, bentar. Ada yang merosot dari hidungku. Ihiks. Meler.
  • Karena, nunggu cucian kelar kita mampir ke Moms Kitchen. Rekomended banget nih, untuk sarapan pagi. Karena, menunya tuh bubur ayam, bubur ikan, bubur ketan hitam, bubur kacang ijo, bubur gandum, dkk. Apalagi lagi mau sakit kayak aku gini, biasanya cuma nelen bubur nasi.
  • Pesenan aku

  • Pesenan aku itu bubur ayam seharga 17.000,- rupiah sama teh O (teh hangat/panas) seharga 4.000,- rupiah. Lumayan semangkok udah penuh, lebih dari cukup untuk konsumsi lambungku. Tapi, kudu sabar guys. Karena, pagi banyak yang sarapan jadinya ngantri gitu. Tadinya, juga gak dapat tempat. Adanya kursi di luar. Males ah, di luar. Sukanya di dalam. Karena, ada abang-abang yang udah kelar dianya langsung menyingkir. Kayak kenal abang itu (tapi lupa namanya). Emang sih, tanpa seragam polisi. Tapi, dia emang polisi loh guys. Dia pernah jadi costumer aku pas kerja di developer. Iya, debeloper setting buat novel Jerry. Ciye. Gimana udah order novel aku belum? Sampai tanggal 09 September 2018 aja loh diskonnya.
  • Sementara Babang Dragon, pesen Bubur Ketan Hitam

  • Icip-icip, its not bad. Bubur ketan hitamnya juga enak. Btw, Babang Dragon pesennya milo susu guys. Itu karena jepretnya buru-buru. Hehehe, malu dilihatin pengunjung. Karena, ramainya memang luar biasa. Uhh.
  • Sayangnya gak pake AC, jadi kepanasan

  • Terus guys, musiknya itu tembang Jawa. Berasa di kampung. Kayak ada di Pacitan. Alah, jadi rindu. Duh, hidungku makin meler. OMG. Oh ya, alamat Moms Kitchen itu di Km.8
  • Selesai sarapan jam 09.00 WIB lewat dikit, kita ambil motor yang tadi dicuci seharga 25.000,- rupiah. Gak tau sih, apa bedanya yang lima nelas ribu rupiah dengan dua puluh lima ribu rupiah. Wong, aku rha patek krungu. Ora arep ngrungok ne! Wes sibuk ngurusin hidung!
  • Selesai makan usaha buat nyari tab holder meja berlanjut. Dan tetep kagak ada untuk yang 10 inchi. Barang kali temen-temen punya. Kalo nganggur boleh deh, dijual. Kali aja cocok.
  • Barang tuh, udah gak ada dijual

  • Bukannya bantu nyari, malah bilang gak ada.

  • Padahal sampai toko terakhir, emang gak ada. Jadi, aku mesti gimana guys! Hahahaha. Sebelum pulang, kami dikejutkan oleh sebuah kecelakaan tunggal (alias jatuh sendiri) di depan swalayan Pinang Lestari, Tanjungpinang.
  • Kecelakaan Tunggal

  • Ternyata kalau lagi sedih, galau, pengen nangis enakan dibawa jalan-jalan. Gak perlu deh, travelling ke luar kota. Atau ke tempat yang ngehits. Cukup diajak muter-muter udah seneng.
  • Kamu gak pengen ngajakin aku jalan juga?

    Quality Time, itu menghabiskan waktu dengan keluarga, teman, dan gak melulu bareng pacarmu loh, guys. Gak perlu yang mahal juga. Cukup sederhana. Pikiranmu kembali fresh. Kamu juga sesekali bisa menjalin hubungan yang lebih dekat dan intim. Tetep semangat ya, biar harimu lebih berwarna.

13 Comments

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s